Kemenhub Akan Tindak Operator Langgar Aturan

Kemenhub Akan Tindak Operator Langgar Aturan

Kemenhub Akan Tindak Operator Langgar Aturan

Kemenhub Akan Tindak Operator Langgar Aturan. Kementerian Perhubungan (Kemenhub) menyatakan operator berbagai moda transportasi akan merugi apabila melanggar aturan kapasitas penumpang di masa transisi menuju tatanan hidup baru (new normal) yang berlaku saat ini. Kerugian bukan hanya karena mendapat sanksi dari kementerian, namun juga kepercayaan masyarakat.

Juru Bicara Kemenhub Adita Irawati mengatakan pemerintah akan tegas memberlakukan ketentuan sanksi bagi operator yang melanggar batas kapasitas penumpang. Sanksi merujuk pada Peraturan Menteri Perhubungan (Permenhub) Nomor 41 Tahun 2020 Tentang Perubahan atas Permenhub Nomor 18 Tahun 2020 tentang Pengendalian Transportasi dalam Rangka Pencegahan Penyebaran Covid-19.

Menurutnya, saat ini seluruh operator baik penyelenggara sarana dan prasarana transportasi harus mampu menjaga kepercayaan masyarakat dengan memberikan pengalaman berpergian yang aman dan nyaman. Bila hal itu tidak didapat penumpang, maka nantinya keinginan untuk berpergian akan menurun dan berimbas ke pendapatan masing-masing operator.

Adita mengimbau agar semua operator sarana dan prasarana transportasi mematuhi segala ketentuan yang ada demi mendukung kegiatan perekonomian tetap berjalan produktif bersama dengan kepatuhan protokol Covid-19. “Kami meminta operator sarana dan prasarana, apabila terjadi pelanggaran mereka sendiri yang dirugikan,” tuturnya.

“Jangan sampai mereka itu kebutuhannya sudah ada untuk berpergian tapi mempunyai experience yang tidak baik. Ini akan membangun rasa kepercayaan atau ketidakpercayaan itu tergantung pada experience mereka,” katanya.

Pada Mei 2020, Kemenhub menjatuhkan sanksi ke Batik Air dan Angkasa Pura II karena melanggar aturan batas kapasitas penumpang 50 persen. Sanksi tegas berupa pembekuan izin dari rute-rute penerbangan yang dilanggar.

Sanksi kala itu diberikan berdasarkan aturan yang sudah tertuang dalam Peraturan Menteri Perhubungan Republik Indonesia Nomor PM 18 tahun 2020 tentang Pengendalian Transportasi dalam Rangka Pencegahan Penyebaran Corona Virus (Covid-19).

Kemenhub Akan Tindak Tegas Operator yang Melanggar

Untuk pengawasan terhadap kepatuhan aturan transportasi di masa adaptasi kebiasaan baru, tentu Kementerian Perhubungan bekerja sama dengan semua unsur. Ada tim gabungan yang diterjunkan langsng yakni TNI, Kepolisian RI, pemerintah daerah, Dinas Perhubungan dan Dinas Kesehatan. “Kami turunkan di setiap titik keberangkatan,” ujarnya.

“Kami akan konsisten melakukan implementasikan aturan apabila terjadi pelanggaran atau hal-hal yang tidak sesuai peraturan. Dalam Permenhub, penalti atau sanksi tegas sudah sangat jelas, dari yang teringan surat teguran sampai berupa denda,” ujar Adita dalam diskusi BNPB, Rabu.

Namun, Adita menekankan kerugian bagi operator yang tidak taat sejatinya bukan hanya dari pemerintah. Dampak yang akan lebih luas adalah sanksi sosial dari publik, yaitu berupa ketidakpercayaan.

Misalnya, penumpang pesawat mendapati suasana antrian di bandara yang berdesak-desakan. Contoh lain, pada saat melakukan perjalanan dengan moda transportasi lain yang tidak menjaga jarak antar penumpang.

“Ini akan jadi teringat terus dan kemudian mungkin mereka akan kapok untuk berpergian lagi. Yang rugi kan sebenarnya operator sendiri. Saya harap tidak terjadi,” ucapnya.

“Kepada seluruh operator angkutan udara yang terbukti melanggar, kami memberikan sanksi berupa pembekuan izin di rute-rute penerbangan yang melanggar tersebut,” tutur Adita kala itu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *