Batam Hasilkan Ekspor Perikanan Senilai Rp 2,17 Miliar

Batam Hasilkan Ekspor Perikanan Senilai Rp 2,17 Miliar

Hasilkan Ekspor ke Tiga Negara

BatamKepala Stasiun Karantina Ikan Ikan Pengendalian Mutu dan keamanan hasil Perikanan (SKIPM) Batam. Melepas secara langsung ekspor Bersama Hasil Perikanan Batam di Depo Peti Kemas PT Sinindo Express Batam.

“Di tengah keprihatinan bersama dengan adanya wabah virus corona (Covid-19) seperti sekarang ini, Alhamdulillah Ekspor Hasil Perikanan Batam masih berjalan dengan baik,” ungkap Anak Agung Gede Eka Susila dalam keterangan tertulis kepada Liputan6.com, Kamis (23/4/2020).

Baca juga : Corona, Industri Penerbangan Indonesia Rugi Rp207 Miliar

Agung mengatakan ekspor tertuju ke tiga negara yaitu Jepang, CHina, dan juga Singapura. Volume hasil perikanan yang di ekspor sebesar 60.733 KG (60,7 ton) untutk komoditif mati dan 3.945 ekor nuntuk komooditif hidup dengan nilai Rp 2,177 miliar. Hasil Perikanan tersebut berasal dari 8 unit pengelola ikan di Batam.

Agung menyampaikan, untuk jenis komoditi yang diekspor diantaranya Dried Shrimp s128 deposit via pulsa Shell Meal (Food Grade) dan Valueadded Breaded Shrimp tujuan Jepang, Dried Seaweed tujuan China, Sirip Hiu Kering tujuan Singapore melalui Pelabuhan Batu Ampar.

Sedangkan untuk jenis komoditi segar diantaranya ikan kerapu, tenggiri, kakap merah, ekor kuning, kaci, brownstripe snapper, bawal hitam, dingkis, talang, selar, kurisi, ikan kembung, ikan sebelah dan udang vanamei.

Selain itu, komoditi hidup Kepiting, rajungan, kerang, gong gong, betutu, udang belalang dan Lobster air tawar. Untuk tujuan Singapura diangkut menggunakan kapal ekspor melalui Pelabuhan Laut Belakang Padang dan Pelabuhan Laut Sagulung.

Genjot Kinerja

Agung menegaskan, akan terus melakukan upaya untuk menggenjot kinerja ekspor hasil perikanan di Batam dengan menjemput bola dan berkomitmen memberikan pelayanan yang terbaik bagi para pelaku usaha di bidang perikanan.

Menurut Agung aktivitas Ekspor dari Batam dengan tujuan Singapura melalui. Wilayah Kerja Pelabuhan Laut Sagulung dan Wilayah Kerja Pelabuhan Laut Belakang Padang setiap malam juga masih tetap berjalan normal,

“Meskipun kebijakan circuit breaker atau separuh lockdown sudah berjalan efektif (31/3/ 2020) di Singapore. Tetapi tidak mempengaruhi permintaan Hasil Perikanan di negara tersebut,” jelas Agung.

Tercatat Volume Ekspor Hasil Perikanan dari Januari hingga 22 April 2020 sebesar 2.080.655 Kg (2.080,5 ton). Komoditi mati dan 274.664 ekor untuk komoditi hidup dengan nilai 205,62 Miliar rupiah.

Dalam kesempatan tersebut, Agung Juga menyerahkan Hand Sanitizer kepada eksportir Hasil Perikanan Eksportir. Mensosialisasikan pentingnya antisipasi penyebaran Covid-19 dengan menggunakan masker, sering membersih tangan dangan hand sanitizer atau mencuci tangan dengan sabun serta menjaga jarak.

Sumber : liputan6.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *